Atlas Globalisasi

Atlas Globalisasi

B Herry-Priyono

BAGI Anda yang letih menyaksikan absurditas Pemilihan Umum 2004, namun setia menyimak gejala mondial yang sangat berpengaruh pada kondisi ekonomi-politik kita (dengan atau tanpa Pemilu 2004), sebuah atlas hasil penelitian The New Global History Initiative telah terbit. Judulnya, Global Inc.: An Atlas of the Multinational Corporation (2003).

Seperti layaknya atlas, buku Medard Gabel (CEO Global Links Consulting) dan Henry Bruner (ahli geografi ekonomi) ini laksana teropong yang menyorot lanskap bola dunia yang dijelajahi nama-nama, seperti Toyota, ExxonMobil, Du Pont, Microsoft, Siemens, Citibank, dan sebagainya. Seperti ditulis para penyusunnya, atlas warna-warni ini bisa dikatakan sebagai atlas globalisasi, dan perusahaan-perusahaan multinasional yang di tahun 2000 berjumlah 63.312 “memang pelaku utama globalisasi”. Butir ini bukan hal baru, sebagaimana mereka yang mencermati globalisasi telah berulang kali menunjuknya, dari Joseph Stiglitz sampai George Soros, dari Saskia Sassen sampai Susan George.


Pelaku utama
Argumen seperti itu bisa dibaca dengan panas, bisa pula dengan dingin. Bagi mereka yang membaca dengan panas, temuan itu biasanya segera dianggap sebagai simplifikasi serta cara “mengeroyok dan menuding korporasi”. Biasanya juga disertai pendapat bahwa globalisasi adalah gejala kompleks; bisa ditambah pula dengan usul agar kompleksitas globalisasi didekati dengan Complexity Theory (bdk. esai Pitoyo Adhi, “Jantung Perkara Globalisasi”, Kompas 27/1/04).

Pandangan itu mengagumkan, tetapi mengatakan globalisasi sebagai gejala kompleks dan perlu didekati dengan teori kompleksitas sama dengan mengatakan terlalu banyak dan terlalu sedikit. Guru saya dulu bilang bahwa itu sama dengan tidak mengatakan apa-apa. Tentu saja kita mengerti revolusi teknologi merupakan penyangga globalisasi. Siapa penggeraknya? Para sufi? Bukan. Dalam bahasa Gabel dan Bruner, “Tanpa kemajuan teknologi yang menggerakkan globalisasi, perusahaan tidak akan bisa merentang seluas dunia; dan tanpa penggunaan agresif, pengembangan lanjut, serta pengerahan berbagai teknologi oleh perusahaan-perusahaan, globalisasi barangkali tidak akan terjadi, atau sekurangnya tidak berlangsung secepat seperti yang telah terjadi.”

Bagi para penyimak perdebatan yang terus berlangsung dalam ilmu-ilmu manusia, argumen tentang teknologi sebagai penggerak merupakan argumen memikat. Akan tetapi, argumen itu pada akhirnya tidak bisa mengelak dari pertanyaan tentang pelaku (agency), yang dalam dunia manusia selalu melibatkan orang-orang konkret. Alternatifnya adalah menunjuk globalisasi sebagai labirin struktural yang kompleks, seolah-olah tidak punya pelaku dengan berbagai kadar keterlibatan dalam ke-pelaku-an itu.

Karena itu, meskipun tidak ada kaitannya, jangan heran bila menunjuk perusahaan-perusahaan transnasional sebagai pelaku utama globalisasi segera dianggap sebagai moralis. Sebabnya sederhana: teknologi tanpa agency memang tak punya masalah moral. Tetapi, itu juga tak pernah ada di mana pun di dunia manusia. Tentu, buru-buru berceloteh tentang moralitas sebelum mencermati fakta juga bukan keutamaan analisis.

Pertama, globalisasi adalah fakta dan kondisi sejarah, bukan barang seperti televisi Sony atau tas Gucci yang begitu saja bisa diterima atau ditolak. Justru, karena ia kondisi sejarah, perdebatan pro dan kontra adalah perdebatan yang mandul. Itu mirip dengan dua mahasiswi jurusan komputer yang berantem apakah mereka perlu terampil menjalankan program dasar komputer.

Kedua, globalisasi bukan gejala alami, seperti musim semi dan gempa bumi. Ia gejala yang muncul dari praktik dan pemikiran manusia, seberapa pun kompleks proses yang membentuknya. Pokok ini rupanya sentral karena menganggap globalisasi sebagai gejala alami yang membawa kita ke dalam perangkap determinisme alam yang kosong dari sebab-akibat manusia. Tentu, mengatakan bahwa globalisasi merupakan hasil praktik/gagasan manusia tidak berarti corak globalisasi dewasa ini mudah diubah atau dimodifikasi. Akan tetapi, fakta tentang sulitnya mengubah atau memodifikasi corak globalisasi tidak bisa dijadikan dasar untuk bilang globalisasi sebagai gejala alami.

Ketiga, seperti halnya gejala lain dalam hidup manusia, globalisasi juga mengandung ambivalensi. Sebagai contoh analog, pesawat telepon bisa dipakai Pinochet mempercepat pelenyapan para penentangnya, tetapi bisa juga dipakai para penentangnya mengorganisasikan diri. Ambivalensi tak akan pernah muncul apabila soalnya tidak dipahami sebagai sebab-akibat tindakan manusia. Tetapi, itu juga hanya mungkin bila globalisasi dipahami sebagai produk kinerja berbagai dorongan yang menggerakkan praktik dan pemikiran manusia, seperti hasrat inovasi, hasrat diakui, ambisi, kekuasaan, dan sebagainya. Lugasnya, suatu gejala bersifat ambivalen jika, dan hanya jika, gejala itu melibatkan manusia.

Keempat, ambivalensi globalisasi tidak akan lenyap. Sejarah ke depan akan ditandai semakin banyak ambivalensi. Dalam bahasa Paulo Coelho, penulis novel The Alchemist yang lucu itu, “that is our human condition”. Salah satu kunci untuk memahami mengapa globalisasi berisi banyak ambivalensi adalah terlibatnya perkara kekuasaan.

Ambivalensi kekuasaan
Kita, generasi yang lahir dan dibesarkan di era Orde Baru (Orba), rupanya punya kebiasaan intelektual aneh tatkala membicarakan kekuasaan. Begitu mendengar kata “kekuasaan”, kita sudah langsung melihatnya sebagai monster. Maklum, satu-satunya memori kita tentang kekuasaan adalah jenis kekuasaan Orba. Tidak heran, tatkala orang mengajukan fakta tentang globalisasi sebagai gejala perentangan kekuasaan perusahaan-perusahaan transnasional, kita buru-buru menganggapnya sebagai seorang yang mengeroyok dan menuding. Dalam republik analisis, itu merupakan satu bentuk keterpelesetan logika.

Pernyataan faktual adalah satu hal. Harus diapakan fakta itu adalah soal lain. Dan, di sinilah kita sampai pada kontroversi. Kita bisa berguru pada seluruh sejarah pemikiran dan pada akhirnya akan mendapati kesimpulan lugas bahwa dalam dunia manusia (bukan dunia jin), “setiap pembicaraan mengenai kekuasaan senantiasa melibatkan pembicaraan tentang akuntabilitas”. Sebabnya sederhana: karena, tidak ada jaminan apa pun bahwa kinerja kekuasaan (yang senantiasa melibatkan pelaku-pelaku konkret) akan otomatis membawa “berkat” bagi begitu banyak orang yang ada dalam orbit kinerja kekuasaan itu. Artinya, kinerja kekuasaan itu bisa juga membawa “kutuk”, entah sebagai hasil langsung atau pun sampingan. Sekali lagi, soal ambivalensi hadir kembali. Bukankah ambivalensi itu pula yang telah melahirkan salah satu genius sejarah, yaitu gagasan “demokrasi”?

Ambivalensi yang dibawa perusahaan-perusahaan global juga dengan mudah dapat ditunjuk. Meminjam Gabel dan Bruner, “Dalam motif pokoknya bagi maksimalisasi laba, perusahaan-perusahaan itu membawa dampak positif (pajak, inovasi teknologi, lapangan kerja, modal, dan sebagainya) dan negatif (adu domba pemerintah-pemerintah, korupsi, kesenjangan, degradasi ekologi, dan sebagainya).” Gabel dan Bruner tidak lagi memotret fakta statis, melainkan menunjuk implikasi etis. Apakah itu perlu? Andai saja globalisasi hanya melibatkan batu (berapa pun jumlahnya) dan bukan hidup manusia, tentulah hal itu tidak perlu!

Dalam karya klasiknya tentang transformasi bisnis dari bentuk perorangan ke sosok korporasi, Power without Property (1959), Adolf A Berle Jr sudah mengingatkan, “urusan akuntabilitas membuat gentar para pelaku bisnis”. Mengapa gentar? Jawabnya lugas: karena, “apa yang dikira hanya urusan hak milik privat, ternyata sama sekali bukan sekadar urusan privat”. Dengan ekspansi kekuasaan bisnis, Berle melanjutkan, “Proses publik dilakukan; otoritas yang sejajar dengan tanggung jawabnya telah tercipta; maka sebentuk tanggung jawab publik juga telah tercipta.” Dan, Berle seperti mengantisipasi kondisi dewasa ini, “Kekuasaan itu telah terkonsentrasi tanpa proses perdebatan, tanpa kesetujuan publik, tanpa pertimbangan publik tentang apa yang akan terjadi.”

Sebagaimana diajukan para ekonom mainstream, seperti Stiglitz, yang akhirnya tidak tahan untuk tidak mengajukan kritik terhadap corak globalisasi dewasa ini, pokok seperti di atas diajukan bukan karena mereka antiglobalisasi. Bukan pula lantaran mereka anti-perusahaan transnasional. Pokok itu muncul secara tidak-bisa-tidak dari refleksi atas implikasi kinerja kekuasaan, entah itu kekuasaan bisnis atau pun kekuasaan pemerintah. Kecuali kita ingin kembali ke zaman batu!

Itulah mengapa bahkan dalam sebuah atlas yang diharapkan bebas bias, Gabel dan Bruner menyimpulkan, “Mengingat dampak perusahaan-perusahaan multinasional yang sedemikian mendalam terhadap masyarakat dewasa ini lewat uang kampanye, pendiktean pengaruh, dan penyuapan secara langsung di berbagai kawasan dunia, tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa kekuasaan perusahaan-perusahaan besar itu dapat mengancam proses demokrasi.”

Untuk membiarkan kecenderungan itu terjadi, tidaklah memerlukan genius apa pun. Untuk membuat kinerja kekuasaan perusahaan-perusahaan transnasional makin menjadi “berkat” bagi penduduk bumi, itu yang membutuhkan genius. Sampai sekarang tidak ada satu pun badan yang punya otoritas atas kinerja mereka.

Bukankah WTO adalah badan untuk itu? Sekali lagi, meminjam Gabel dan Bruner, WTO “justru melakukan regulasi pada pemerintah-pemerintah berkenaan dengan sikap terhadap perusahaan-perusahaan multinasional, tetapi belum ada satu pun instansi global yang mempunyai yurisdiksi atas kinerja perusahaan-perusahaan itu”. Kompleks?

Suatu hari di bulan Desember 2003, ketika berada di sebuah kota di Jawa Tengah, saya mengajak keponakan saya yang duduk di kelas I SMU datang ke suatu universitas untuk mendengarkan ceramah tentang globalisasi. Ketika ia mendengar salah seorang pembicara bilang bahwa globalisasi adalah gejala yang lebih kompleks daripada yang dikira, ia berbisik ke telinga saya, “Om, kalau cuma bilang globalisasi itu kompleks, aku juga bisa!” Sambil mengelus kepalanya, dalam hati saya bilang kepada keponakan saya, “Iya, kita perlu klisĂ© itu. Tetapi, jika kamu lalu menunjuk para pelakunya, mungkin kamu tidak akan disewa menjadi manajer Coca-Cola.”

B Herry-Priyono

Staf Pengajar Program Pascasarjana Sekolah Tinggi Filsafat (STF) Driyarkara, Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: